Tuesday, July 23, 2013

Surga di ekor kalimantan #3

Masih banyak cerita tentang paloh yang bakal aku ceritain guys, maaf kemarin sempat bersambung... biar seru gitu ala sinetron bersambung...

Next day, 
seperti biasa kita mulai kegiatan di pagi hari dan gitu juga malam baru selesai, and you know guys hal itu buat penggila gadget seperti Mas Eko kehilangan jati diri,
eeeh maksud nya dia jadi tiba-tiba enggak autis gitu sama semua gadget nya karena yang kepikiran cuman anak-anak budare di sana :D
Waaah sampai segitu hebat nya ya magnet mereka, iya sih sebenarnya aku aja sampai di omelin mami gara-gara susah di hubungi. ya maklum Hp kemana aku kemana.
si BB aja sampai ngambek dia enggak hidup-hidup *versi handphone ya* di kirain rusak eh pulang ke pontianak bagus-bagus aja. 
haaalah dasar !

Kalo pada mau tau kehebatan magnet apa sih yang sampai buat kita enggak autis lagi sama gadget, this one I want to tell you guys...let`s read and fill it too.

Alhamdulillah kami bertiga di beri tanggung jawab untuk mengurus temen-temen Budare Penyu Paloh 2013 sebagai mentor nya,
dan salah atu dari kami Mas Eko juga di tugaskan sebagai Juri di Grand Final sama-sama dengan Mbak Dwi dan Kak There :D
sounds good, right !

Hari ini, sebelum kita ke pantai Sungai Belacan kita ada materi dulu di pagi hari nya. mas eko nyampaikan tentang Public Speaking and attitude alus self fill. aku juga ada sih share sedikit tentang Lingkungan Hidup sama intan dan mas eko.
mereka juga ngadain sesi foto satu per-satu dan seperti biasa kita juga sekalian ikutan sesi foto, hehe dasar ya banci kamera.
sekalian juga temen-temen dari Earth Hour Pontianak minta tolong kami share kan tentang #SOShark untuk ikut mengisi petisi 
melindungi Ikan Hiu, kenapa harus di lindungi karena mereka di manfaatkan untuk Sup bagian sirip nya, kenapa karena banyak manusia yang berfikir bahwa Hiu itu berbahaya,
berbahaya kalau manusia nya mengganggu itu tepat nya guys...
Lebih baik daripada semangkuk sup sirip hiu, kita alihkan ke pariwisata Diving bersama Hiu :D
right, *kalo bisnis aja jalan otak oliv*
abisnya bayangin aja deh kalau Hiu punah, ekosistem laut terancam guys, ingat dong kalau di laut itu juga ada makhluk hidup yang tinggal :D
Makanya selain melindungi Penyu seperti postingan sebelumnya, kita juga harus melindungi Ikan Hiu, dan seluruh makhluk hidup di Bumi ini!










Finally after that, 
class nya mas eko pun di mulai,
dan dari sekian banayak yang di sampaikan hal terpenting adalah Berbahasa Indonesia dengan Logat Daerah,
guys itu mahal, dan itu enggak bisa di beli pakai apapun. karena logat itu merupakan Mother Tounge (Bahasa Ibu) yang di biasakan sejak kita kecil,
maka berbanggalah jika bisa memiliki logat bahasa daerah setempat, kita jadi mudah di kenali di masyarakat. itu salah satu manfaat nya,
dan juga kita menjaga warisan budaya yang ada :)

Temen-temen Budare itu punya bahasa daerah yaitu sambas, dan kalo pas mereka ngomong walah agak puuuuusing kepala aku denger nya.
tapi aku minta ke mereka, pelan-pelan mereka harus belajar membedakan dimana ketika ngomong bahasa daerah dan harus ngomong bahasa indonesia,
jadi aku suka banget ngingetin, "hayo ngomong pakai bahasa indonesia" hahah galak yaaaa kakak ini.
but guys, yang mereka lakukan yang aku salut. mereka Mau berusaha dan belajar.
Jadi pernah ada yang mau izin nonton dulu di luar karena memang lagi ada acara, eh dia ngomong pakai bahasa sambas nah loh stres udah kita enggak ngerti,
tapi dengan susah payah nya dia usaha di balik badan lagi ngomong pakai bahasa indonesia. Oh God... thanks.
mereka amaze banget buat aku. 
kadang sesi pertanyaan mereka juga suka gitu, mereka termasuk tipikal yang mau belajar, mau tau tentang apa yang di sampaaikan pemateri,
nah tapi itu dia kalo sesi tanya jawab agak susah payah pakai bahasa indonesia ngomong nya, tapi mereka berusaha dan bisa :D
Dan bagi aku itu yang menjadi magnet terbesar, Kemauan mereka. Mau belajar dan Mau berusaha :)
remember guys, when there is a will there is a way!

Selesai materi di kelas, kita prepare persiapan menuju Sungai Belacan salah satu bagian Pantai peneluran penyu terpanjang di Indonesia di Paloh kabupaten sambas Kal-Bar.
Tapi, apa yang terjadi setelah kita siap-siap, hujan turun dengan deras nya dan itu pertanda kita bisa tidur bentar *ketahuan jago molor !!! hehe
langsung deh ke atas ke kamar, niat nya mau buka pintu eh malah jadi ngerusakin pintu. Uuupssss...ngungsi di kamar sebelah deh mau nggak mau.
ada sekitar 20 menit tiduran di kamar, eh pas kebangun udah pada mau berangkat semua *untung enggak di tinggal. siap-siap, angkat barang-barang, and you want to know guys kita pergi nya pakai TRUCK :D
yeeeaaaah, this is the real adventure tourism in my west kalimantan. 
kita rame-rame pakai truk, pertama sih di jalan masih flat nih, tapi setelah itu perjalanan ekstrim pun di mulai. hah, sampai ngucap2 baca doa, bahakan si Dedek Intan sampai nangis manggil emak nya, ngajak pulang lagi.
*ayo buat para adventuring boleh banget coba*
Nah, menuju sungai belacan itu kita harus nyebrang. jadi truk nya dengan kapal kayu sendiri kita juga gitu, walaupun kondisi kapal kayu nya cukup meragukan sih tapi syukurlah kita sampai dengan selamat di sebrang sungai nya.
sampai di sana, jalan kaki sedikit ke dalam sampai nemuin Jalan Assalamualaikum *waalaikumsalam #eh 
kita stop di situ nungguin si Truk perkasa yang di supirin orang luar biasa *tsssssaaaaaah
kita lanjut perjalanan lagi, dengan jalan yang jauh lebih menantang pasti nya *pasang kacamata hitam
sempet di landa hujan gerimis juga yang akhirnya buat bak truk itu ditutup, walau sebenarnya jadi rumayan pengap :(
tapi tenang hujan nya cuma sebentar jadi cepet-cepet di buka lagi deh.

Jreeeeeeng jreeeeng perjalanan jauh itu pun akhirnya usai, kita dapetin jalan yang udah bagus dan rumayan mulus. truk nya melaju dengan gagah perkasa nya, si Dedek Intan juga malah berdiri kayak yang lain *nangis nya selesai dia, hahahaha*
Alhamdulillah ya Allah, akhirnya sebelum sunset kita sampai :)
sempat main-main ke pantai sebentar setelah naruh barang di balai-balai yang di bangun deket mess nya WWF.
kelar bersunset ria, kita makan malam dan mulai deh penyampaian materi yang di sampaikan Mbak Dwi dan pemateri lain. 
mereka di beri pembekalan mulai dari tentang seluk-beluk penyu secara detail, tentang peraturan perundang-undangan juga tentang konservasi penyu.
but, you know guys pas jam 10an, pas lagi materi terakhir mbak Dwi ngabari ke kita kalau 2km dari tempat kita ini ada penyu yang sedang bertelur. 
waaaaaah gila sumpah, seneng banget. itu artinya perjuangan ke sini enggak sia-sia, alhamdulillah.
oke setelah team pertama pergi, selang 10 menit kita team kedua ikutan pergi juga dengan beberapa orang pendamping dari temen-temen WWF dan team Kambau Borneo. 
aku sekelompok dengan Intan dan finalis Dare Penyu Paloh. kita mulai perjalanan, tepi pantai dengan suara ombak yang bergemuruh kencang banget.
awal nya masih ada cahaya senter gitu, lepas sekitar 30 langkah lampu di matiin smeua *jleeeeeeeb GELAP !.
Oke, kita jalan sekitar 2 km lebih, malam hari di tepi pantai yang ombak nya bergemuruh kencang, dan gelap *khayalkan sendiri* 
rumayan takut sih, tapi enggak mungkin balik jadi tetep lanjut jalan lagi. eeeh eh eh pas ngeliat ke atas, subhanallah bintang - bintang di atas langit indah baaaaaaaaanget,
bener-bener hanya di temenin sama cahaya bintang di langit, dan bintang nya itu banyak cantiiiiiiiiiik buanget lagi. 
Hah ya Allah, oke perjalanan kita terus kan, daaaan uuups tiba-tiba dari jauh ada yang pakai motor, enggak tau siapa kalo tau udah aku lempar tuh orang.
enggak tau kali dia kalau penyu bertelur itu enggak boleh ada cahaya. hemmm, sabar....

Nah, pas lagi jalan ketemu sama mbak Dwi dengan Bang Arif, pertanda nih berarti udah deket lagi. eh iya bener, di depan juga udah rame. 
Alhamdulillah, sambil selonjoran duduk di pasir dulu, dan tiba-tiba orang-orang pada sibuk lagi ngeliat penyu nya udah bertelur apa belom.
and finally, si penyu penyu peeeeeeeeeeeenyu bertelur juga :D *horrrreeee horeee hooooreee yeeeah !!!!!
alhamdulillah aku bawa kamera nya mas eko, jadi tanpa perduli ambil posisi yang pas dan jepreeeet-jepret si penyuuuu :D
iiieeeeh seneng banget bisa liat dari deket dengan mata kepala sendiri gimana penyu bertelur. 





pas lagi materi,
daaaan yang di bawah ini pas si penyu lagi berteluuuuuuuuuur guys !!!










Udah bertelur, mengubur telur nya, buat lubang tipuan, penyuuu nya pulang :D
kembali ke laut ;)


Finally, malam itu adalah malam paling luar biasa buat aku, karena rasa takut aku sama penyu lenyap sudah. jadi ter-influence kepengen punya kura-kura gitu atau paling enggak punya boneka nya aja deh. kepeeengen buanget, hehehehe....

Alhamdulillah, makasih ya Allah untuk keindahan ciptaanMu :)

Nah, kita pulang lagi ke penginapan alias mes alias balai-balai tempat kita tidur. istirahat pun di mulai....

Besok pagi nya sebelum pulang, kita ngadain aksi Beach Clean Up sama para finalis Budare, mereka juga dapet materi dari teme-temen Earth Hour Pontianak di Tepi Pantai guys, ya Allah elit banget deh. mereka dapet materi tentang lingkungan yang di gawangi oleh temen-temen EH pontianak. tentang Hemat listrik, tranpostasi umum, dll.














Kelar itu sarapan pagi, mereka dapet materi lagi.
sambil mereka dapet materi lain, aku sama mas eko latian nari, nyobain tarian yang mau di ajarkan ke mereka untuk Opening Number.tarian nya yang aku dapet waktu ikutan Duta LH di Kubu Raya. kelar itu, aku, mas eko dan dedek intan ke pantai sesuai dengan janji mas eko, kita diajarin Levitasi. Salau satu trend photography saat ini selain Fashion Photography.
Waaaah seru buuuuanget, tapi capek kakak :( 
hahahahah tapi hasil nya, yaaa membayar rasa capek nya sih :D
hehehhe, thank you mas eko.





Finally, sambil nunggu pulang kita nyobain tarian nya...
and ternyata yang cowok - cowok lebih jaaaaago buanget daripada yang cewek *curiga deh ah, hahahaha
tapi enggak lah semua nya buagus kok. hehe

Sekitar jam 10an gitu, kita pulang ke kantor WWF tempat nginap kita beberapa hari ini. dengan rute dan kondisi jalan yang sama tentunya.
alhamdulillah sampai di tempat tujuan dengan selamat.

UPpppppsssssssss, cerita nya bersambung dulu yaaaaa kakak :D

Yang pasti di note bagian ke 3 ini,
yang bisa kita ambil pelajaran nya adalah Berterimakasih lah juga bersyukur dengan LOGAT bahasa yang kita punya, karena itu menunjukan identitas siapa dan dari mana kita berasal.
Dan satu lagi, menjaga makhluk hidup lain itu bukan lah hal yang sulit kalau kita mau mengubah Pola Perilaku untuk lebih Perduli, itu Krisis yang sedang di alami bangsa ini. semoga cepat usai...

Viapuccino, a cup of life!

No comments:

Post a Comment