Friday, October 22, 2010

Dengar saya, sebentar saja...

Komunikasi, hal yang paling mutahir buat semua orang....
dengan suara kita bisa ketipu...dengan komunikasi semuanya terasa lebih jelas...
tapi gimana rasanya kalau kita punya keterbatasan dengan semua ini ?
bukan berarti kita gak bisa bicara, tapi ada beberapa kelebihan yang tak lazim dari Tuhan yang menurut manusia pada umum nya itu ANEH.

Beberapa hari yang lalu beberapa orang temen cewek sibuk bagiin english exercise nih,ada seorang temen, yah sebut aja dia vita yang minta tolong sama si vivi ngambilin bukunya...sambil tereak tuh anak minta di ambilin...

"vivi... ambilin buku aku lah sekalian" kata si vita.

"haah... ape..? ngomong yak ndak jelas... ape sih ?" kata vivi sambil tereak-tereak kayak ketelan toak raksasa...

sumpah ngeliat kejadian ini di depan mata, aku langsung aja ngomel-ngomel sama si echay temen bangku aku...

"chay... apaan sih ni anak, enggak mikir kali emang nye si vita tuh mau punya suara parau kayak gitu? emang dia mau punya komunikasi yang enggak jelas? goblok nye gak vivi nih, endak punya perasaan...ndak mikir kali cobe die yang di gituin... kayak paling perfect jak !!"

si echay cuman diam sambil manyun....

Sumpah di sini mungkin hanya hal kecil, yang udah biasa terjadi di kelas...
tapi pernah enggak sih tuh anak mikir perasaan orang...
rasanya di bentak dari depan kelas  pas jam istirahat cuman gara-gara komunikasi kita salah...
suara kita enggak jelas, parau, beda` sama yang lain ???

aku marah sama tuh anak, sewot...
gara-gara aku punya adek yang chadel...lidah pendek, pelat, gagap...
dan apa orang pernah sadar buat sedikit aja rasain  jadi dia...
gimana rasanya, jawabannya itu = sangat enggak enak !!!
Capek nungguin dia ngomong,emang sih aku sama adik aku sama si vita terbalik 180 derajat...
but, can you feel what they feel ? that`s ill....

saya merasa diskriminasi di sini,
diskriminasi sesamaALLAH memberi mereka seperti itu bukan untuk di hina,
tapi untuk diri kita yang lebih baik bersyukur dan toleransi sedikit aja dengan mereka...
dengar mereka,...
karena dengan mendengar kita bisa mudah dalam komunikasi...

sampai hari itu usai tak habis-habisnya aku memikirkan sekejam itukah perbedaan ?
se egois itu kah ? ku rasa tidak....
cuman diri kita sendiri yang salah untuk tidak mau toleransi dengan komunikasi..
tidak mau sedikit saja mendengar...

kalau mereka bilang itu semua hanya becanda, kalian salah...
becanda juga ada batasnya kawan...
dan becanda yang berlebihan itu bisa bikin bumerang buat kamu sendiri...

No comments:

Post a Comment